Sabtu, 8 Julai 2017

Aku Bukan Feminim 1

‘SELAMAT DATANG KE TERENGGANU.’ Aku membaca ucapan selamat datang yang tertera pada pintu gerbang negeri Terengganu. Pertama kali menjejakkan kaki ke negeri yang terkenal dengan keropok losong ini demi menuntut ilmu. Dari Johor ke Terengganu, satu perjalanan yang panjang dan melelahkan. Bertemankan mak dan saudaraku seramai tiga orang. Kami menginap di Kuantan dan meneruskan perjalanan ke Dungun awal pagi tadi. Aku masih memandang ke luar tingkap. Jauh memikirkan kehidupan yang pertama kali berada jauh di negeri orang dalam pada usia 19 tahun.

Rabu, 1 Mac 2017

Hanya Satu Jadi Milikmu; Bab 13

       Hani terjaga saat azan Subuh sedang berkumandang. Mujurlah rumah yang diduduki bersama keluarga Adam berhampiran dengan masjid,dapat juga dia mendengar azan yang berkumandang saat waktu telah tiba.

            Tangan Adam yang masih melingkari pinggangnya cuba dialihkan.Tetapi terasa amat payah kerana pautan tangan lelaki itu begitu kuat dan kejap. Dia ni mesti dah bangun. Fikir Hani sendiri.
            “Abang,bangunlah dah Subuh dah ni,” kata Hani memujuk si suami yang payah untuk bangkit.
            Adam masih tetap diam tanpa berkutik.Hani sudah mengetap bibir. Geram pula melihat suaminya yang mengalahkan anak kecil. Merengek pula bagaikan bayi yang baru berusia satu bulan.
            “Dah Subuh dah ni,bangunlah.”
            “Nantilah sayang. Abang mengantuk lagi ni,” kata Adam.

Hanya Satu Jadi Milikmu; Bab 12


            Adam yang baru pulang kehairanan apabila suasana rumah kelihatan suram dan sepi.Mana semua orang?Senyap je.
            “Assalamualaikum,”
            “Wa’alaikumsalam.Eh,Along!” Farshah menghampiri Adam. Terkocoh-kocoh gadis itu keluar dari dapur.
            “Bila sampai ni?Mana semua orang?”
            “Petang tadi. Makan,jom.” Tangan Adam ditarik masuk ke dapur. Adam hanya menurut. Tali lehernya sudah dicampak entah kemana.
            “Makan Along,”pelawa Hanan.Adam terus duduk ditempatnya.Lehernya dipanjangkan mencari kelibat isterinya.“Mana Maira?”Soalnya.Farshah dan Afiq saling berpandangan.Bagai mahu tercekik nasi yang baru masuk ke dalam mulutnya.Sofea buat tidak tahu.Begitu juga Puan Aisyah dan Hanan.
            “Maira….”